Dia yang Takut Mati?

Dia yang Takut mati???

merasa diri belum siap….
padahal hari ini detik ini tiap hembus nafas bisa saja kita menghadap Sang Kuasa

karena diri belum siap, kamu bawa ke mana aja jiwa kamu??
jangan-jangan jiwanya menghamba dunia…

berangan-angan semua mimpi dunia harus diwujudkan agar hidupnya dikenang sepanjang masa…
padahal denger adzan masih lalai tanpa tergerak hati apalagi raganya….

entar aja deh… belum qomat kok…
udah di rumah ajeehhh…

Padahal sholat itu mulia
ibadah utama yang diperintah langsung
Rasul kita bertemu dengan Rabbnya…

masih gak ingat hidupnya buat apa….

makanya takut mati…
karena tak pernah inget apalgi tahu hidupnya ini buat apa seharusnya…

Dia takut mati
karena sibuk mengumpulkan harta dunia
dia mengira dengan hartanya dia bisa membahagiakan manusia…

Padahal yang butuh bahagia adalah jiwa ini sendiri….
bukankah sholat bertemu dengan Pencipta yang membuat kita bahagia…

Kalo sholat kamu gak bahagia
masih susah, berat, apalagi sekeder mak wusss tanpa jeda tanpa makna
mana rukunmu mana sholatmu??

Jangan bilang kamu solat tapi disesatkan setan???
disesatkan setan karena sholat ngerasa biasa aja
tar sholat ketemu sholat lagi eh sholat sholat lagi…

sholatnya bukan kecintaan
sholatnya cuma kewajiban…

Sholat hukumnya emang wajib ain
tapi apakah dalam hatimu juga cuma ngerasa wajib…

terus mana cintanya??
mana perasaan cinta itu??

cinta yang membuat kekasih menerabas hujan berjumpa dengan pujaan hatinya
cinta yang membuatmu begadang semalaman siapin bahan ujian
cinta yang bikin kamu keringetan hasilin pundi-pundi dunia
cinta kejar mangsa harta dunia…

woy…mana rasa cinta itu di sholatmu??

baju sempoyongan
apa adanya
wudhu kilat mak klebes ajeh…
mana niat??
mana persiapannya??

kalo hari ini kita berbuat keji dan mungkar
sholat kita belum beres…. belum bener..
belum yakin…

makanya kita takut mati…
sholat kita ajah kagak bener….

dan selamanya emang sholat itu perjuangan…
ngerasa sholatnya gak sempurna haruss….
ngerasa sholatnya kayak gak diterima harus…

tapi kamu kudu bahagia dalam sholatmu
seakan itu penghambaanmu yang terakhir pada Tuhanmu

udah deh kalo sholatnya bener sejak lama..
sejak muda sejak kecil…
pasti kita gak bakal buak dzalim keji dan mungkar…

gak bakal korupsi yang jelas
gak bakal nyontek yang jelas
gak bakal lari dari hutang yang jelas…
gak bakal nipu nilep riba yang jelas
gak bakal ngerampok mbegal apalagi mbunuh…

tapi karena sholat cuma bagai pajangan
syarat sah ujian praktek kelulusan sekedearnya seadanya
ya sudah deh akhirnya bangsa kita jadi begini..

bangsa konsumsi
bangsa omong doangk kayak saya
bangsa ceramah ala kadarnya yg penting ngakak
bangsa terima hutang tapi lupa bayar
bangsa gampang ditindas dijajah pake iming” investasi…

bangsa anak sekolah malas sekolah
kalo liburr yesss kalo nyontek cemondd
kalo baca ogah kalo tidurr ayuk…

akhirnya kita jadi bangsa penonton
bisanya cuma ngelike and ngeshare..

kagak buat kagak berkarya

sudahlah itu semua yang buat anak-anak bangsa ini takut mati

makan disuapin
sekolah dibayarin
bisanya merintah sana merintah sini
tapi yang merintah kagak kasih contoh…

tanda terpuruk dan bangkitnya umat Islam ada di bangsa ini
bukan di Mekkah

karena apa??
karena kita bangsa terbesar yang rakyatnya memeluk Islam….

lalu ke manakah pemuda-pemuda itu??
semoga saja mereka masih menempa diri
mempersiapkan ukhrowi agar dunia tak menyilaukannya
dan ketika saatnya tampil nanti merekalah jundi terbaik Indonesia

Yang tak gentar dengan kematian
yang tak takut kekurangan kemiskinan

namun pemuda yang bersiap menyambut seruan suci itu…
ketika masa hadirnya maka yang masih hidup di masanya
jangan sampai jadikan dunia tujuan dan akhir

kita punya Pancasila
Pancasila bukan hanya pajangan
dan hapalan ketika upacaran senin pagi

Namun itu cita-cita kita bersama
pemikiran kita yang mulia sebagai anak bangsa Indonesia

yang akan mewujudkan Tuhan yang Esa
yang ketika Tuhan yang Esa Menyeru untuk sholat
kita sebagai makhluknya ya sholatlah
sholat dengan tegak, bukan hanya sekedar pelepas kewajiban
tapi kecintaan makhluk pada Tuhannya

dengan sholat yang sesungguhnya maka akan tercipta
Kemanusian yang adil dan beradab
dengan sholat kita jadi bangsa yang beradab
menghormati peraturan negara
melaksanakan sebaik-baiknya dan patuh pada hukum negara

bukankah dalam setiap rukun sholat kita harus patuh dan taat urut sesuai rukunnya..

kalo sholat bener pasti hidup bakal adil dan beradab….kalo sholat gak bener sory yeyyy ente bakal takut sama mati…

Kemudian Persatuan Indonesia akan semakin jelas dan bersatu ketika kita teguh sabar dengan Puasa yang menempa kita dengan kesabaran dan kejujuran…

bersatu bukan karena bangga karena tawuran
bersatu karena kita bangga menahan hawa nafsu dan saling menyatu padu memperkokoh barisan

Sholatlah dengan merajalela jangan cuma tawuran dan foya-fota yang merajalela
sholat meraja lela dengan kebanggan bukan hanya isapan jempol semata…
sholat yang tegak setegak tegaknya sholat…

Dan kerakyatan yang dipimpin oleh hikmah kebijaksanaan dalam permusyawaratan tentu saja pas dan sejalan dengan metode kita membayar zakat, semua jelas siapa yang menerima zakat, siapa yang mengemban tugasnya masing-masing, amail, muzakki, semua jelas semua teratur semua ada pemimpinnya rapi… zakat untuk kesejahteraan bukan sekedar pajak yang samar dan terselewengkan oknum-oknum setan….

kalo zakat diajarkan sejak dini…tentu saja kita bakal taat membayar pajak…
namun jika zakat tak diajarkan adab dan hanya pengetahuan semata, maka zakat hanya sekedar hiasan di kala ramadhan…

sungguh bangsa ini sudah rindu dengan keadilan sosial bagi seluruh raktat indonesia…

Kalo bangsa ini saling sayang menyayangi,,layaknya doa salam yang saling mendoakan kesehateraan …. pasti kita bakal sejahtera bersama…

enaggak yang kaya makin kaya yang miskin makin miskin….
tapi kita bakal sejahtera bersama…

dan benar-benar jadi rahmat bagi semesta

sungguhh kalo dalam ibadah haji begitu banyak perjuangan dan inti dibalik setiap rukunnya , tentu saja bangsa ini akan adil dan sejahtera…

Dalam berhaji kita sama memakai kain ihram yang putih bukan yang warna-warni
semua berlomba dalam kebaikan
bedoa muhasabah panjang di padang Arofah…. semuanya adil dan mendapat porsi yang sama baik lakai dan perempuan….

Sungguh keadilan bersama itu bakal terjadi kalo kita semua benar-benar meresapi pancasila dan rukun islam dengan yakin….

yang kayak akan ajak yang miskin naik haji
yang belum haji akan dihajikan
yang berhaji berkali-kali pun tak akan segan mengajak haji yang belum pernah sama sekali….

Ahh sungguh kalo aja pesawat made ini indonesia itu dapat diwujdukan

dan skema-skama komersialitas untuk berhaji itu dibumihanguskan
dan sungguh-sungguh haji adalah penyerahan diri tertinggi dalam silam
tentu saja tak menutup kemungkinan

keadilan sosial bagi seluruh rakyat indonesia, semua rakyat indonesia akan dapat pergi haji…. bukankah negeri kita ini sangat kaya??
lalu dibawa kemana kekayaan itu oleh orang-orang pintar dinegeri kita??

Kalo gak dibawa untuk keserakahan dirinya sendiri,,,,,,,

Sungguh bermegah-megahan telah melalaikan kita semua
penduduk indonesia di jaman akhir yang takut mati….

sholat sebelum disholatkan
sholat yang bener jangan yang salah dan sia-sia…

yuk disiapkan sejak dini, boleh berencana tapi tetap semua hanya kuasa Allah
semua daya dan kekuatan hanya dari Allah….

1. Syahadat = Ketuhanan Yang Maha Esa ( ente nyembah Tuhan yang mana?? )
2. Sholat = Kemanusiaaan yang adil dan beradab ( sholat yang bener )
3. Puasa = Persatuan Indonesia ( kalo semua puasa kagak ada yg dzalim )
4. Zakat = Kerakyatan yang dipimpin hikmah….. (udah ada amil, muzakkinya kan? )
5. Haji = Keadilan sosial bagi seluruh rakyat indonesia ( kalo semua rakyat indonesia dihajikan wah adil banget yax Indonesia jadi bangsa )

tapi gimana caranya??? sholat aja deh biar dikasih kunci jawaban

Allah kagak nyuruh kita selesein masalah kok
Allah suruh kita taat dan takwa, dan lah sholat yang bener, Iman takwa yang mantep…sholat yang paling baik dan terbaik… semoga Allah ridho dan kalo bangsa ini sholatnya udah bener…..

semoga menjadi amal kebaikan
hanya angki dari tanah yang bakal mati sebentar lagi,,,…
‪#‎indonesiasholat‬ ‪#‎indonesiaselamat‬

www.angkisland.com

Advertisements

2 thoughts on “Dia yang Takut Mati?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s